Kumpulan Contoh Cerpen Cinta Sedih Romantis Terbaik Singkat Terbaru

Triple Date

Namaku Luna. Aku duduk di Kelas X Madrasah Aliyah Negeri terfavorit di kotaku. Resti dan Alya adalah teman karibku.
“Gua rasa hari ini kak ustadz gak masuk deh?.”ucapku membuka percakapan.
“Masa sih? perasaan kak ustadz lo itu murid terajin deh di sekolah kita?.”lanjut alya.
“Tapi kan gak menutup kemungkinan juga kalo hari ini dia gak masuk? buktinya kak Muiz sama kak Ardi cuma jalan berdua? padahal biasanya mereka selalu bertiga.”ujar resti.

Kak Ustadz adalah panggilan khusus yang aku berikan untuk kak Muhsir. Kak Muhsir adalah seorang Ketua Osis di sekolahku. Sifatnya yang Sholeh dan Rajin membuatku lebih senang menanggilnya dengan sebutan Kak Ustadz.
“Jadi kepo deh! kalaupun kak ustadz gue gak masuk hari ini gue pengen tau alasanya! mustahil aja bagi gue pas denger kak ustadz gue gak masuk?.”gumamku.
Disaat suasana sedang hening. Kak Muiz dan kak Ardi pun lewat dan menyapa kami yang sedang duduk menunggu waktu Rohis.
“Assalamu’alaikum Luna, Resti, Alya!.”sapa kak Muiz
“Wa’alaikumsalam kak.”jawab Alya
“Adek-adek belum pada pulang nih?.”tanya kak Ardi
“Belum kak, kita masih harus Rohis nih, kakak belum pulang?.”Resti berbalik tanya.
“Ooh iya anak Rohis ya. Iya nih kakak masih ada jam bimbel, jadi belom boleh pulang deh.”jawab kak Ardi.
“Kelas XII emang lagi sibuk-sibuknya ya kak? apalagi kakak bertiga anak IPA. Pastinya tugas lebih numpuk. Oh ya BTW kak Muhsir kemana kak? biasanya bertigaan mulu udah kaya ban becak?.”tanya Alya.
“iya nih sibuk banget malah. Muhsir lagi ngambil makalah de, ini baru mau kita jemput. Pada kangen muhsir nih ceritanya?.”ledek kak Muiz.
“Bukan kita kak, tapi Luna noh yang dari tadi bengong mikirin kak Muhsir.”jawab Alya .
“Apaan sih alya! iiiih.”jawabku kesal.
“udah udah Luna nanti kita salamin kok ke Muhsir hehe yasudah kita berdua pamit dulu ya adek adek.
Wassalamu’alaikum.”tutup kak Ardi.
“Wa’alaikumsalam.”
Kak Muiz adalah sosok yang sudah Alya kagumi sejak lama. Selain parasnya yang rupawan, ia juga pintar dan mudah bergaul. Sama halnya dengan kak Ardi. Kak Ardi adalah sosok yang sudah lama Resti kagumi Akhlaq dan kepribadian mereka membuat kami sangat memujanya.
“Aduh.. bisa kali jaga rahasia gue? gimana kalo mereka berdua bilang beneran ke kak ustadz gue? malu gue!.”
“Jiaaah Luna, woles lah! anggep aja itu kode.. kali aja dia peka gitu?.”jawab Resti yang disambut gelak tawa kami bertiga.

Saat kami sedang asyik dalam obrolan, kak Ustadz, kak Ardi dan kak Muiz lewat dan menyapa kami bertiga.
“Assalamu’alaikum adek adek masih nunggu waktu Rohis?.”tanya kak Muiz.
“Iya nih kak, kak Dewi belum dateng.”
“Ooh yaudah deh, kita ke kelas duluan ya adek adek.”ujar kak Muiz.
“Iya kak.”
Tak lama kemudian. Aku mendengar suara kak Ustadz memanggil manggil nama Resti.
“Resti!.”panggil kak ustadz.
“Iya kak ada apa?.”jawab Resti.
“Boleh ngomong bentar gak? tapi empat mata aja?.”ujar kak ustadz.
“Boleh kak.”
Resti pun pergi bersama Kak Ustadz. Dadaku terasa sesak sekali melihat kak Ustadz orang yang aku puja itu berjalan dengan Resti sahabatku sendiri. Ingin rasanya aku marah. Tapi siapa aku? tak ada hak untuku kesal atas mereka. Alya yang seolah mengerti perasaanku pun mencoba untuk menenangkan aku yang saat itu sedang terbakar api cemburu.
“Sabar Luna sabar..”ucap Alya
“Iya Al gue coba sabar, tapi nyesek Al nyesek batin gue ngeliat sahabat gue jalan sama orang yang selama ini gue puja. Ngebatin al.”jawabku menahan tangis.
“Iya gue tau, tapi sekarang lo coba buat nenangin diri lo dulu. gak usah negativ thinking dulu deh?.”ujar Alya.
“Tapi Al, elo gak tau apa yang gue rasain sekarang! gue tuh ngerasa kalo dia udah nikung gue dari belakang! sakit al sakit.”ucapku.
“Oke sekarang kita duduk dulu, tenangin diri lo dulu ya.”ajak Alya.
Kami pun duduk di bawah pohon Mangga tempat kami biasa bercerita bersama. Dengan sabar, Alya masih terus menenangkan aku.
“Sekarang lo sabar dulu, tenangin fikiran lo, dan kita tunggu Resti balik kesini okay.”ujar Alya.
“Nggak! gue gak mau lama-lama disini! gue mu pulang!.”ucapku yang segera berdiri dan beranjak pulang.
“Luna! lo gak bisa gitu donk lun! kita kan berangkat bareng! lo lupa sama janji persahabatan kita yang susah senang selalu bersama?.”ujar Alya.
“Nggak untuk kali ini! izinin gue buat sendiri dulu! gue butuh ketenangan!.”ucapku.

Alya hanya bisa terdiam melihat dua sahabatnya kini terpisah hanya karna seorang laki-laki. Tak lama kemudian Resti pun datang.
“Loh Luna mana?.”tanya Resti.
“Lo abis ngapain sih sama kak Muhsir? lama banget? si Luna jadi salah paham kan?.”jelas Alya.
“Astaghfirullah.. jadi Luna salah paham? gue sama kak Muhsir itu gak ngapa ngapain Al, serius deh! gue bisa jelasin semuanya kok. Pokoknya kita harus kerumah Luna sekarang. Ayo !.”Ucap Resti yang segera menarik tangan Alya.
“Tunggu! gimana dengan Rohis?.”
“Udahlah! bolos sehari gak apapa kan? toh demi kebaikan! Ayo udah!.”
Mereka berdua pun segera pergi menuju rumahku dengan tergesa-gesa.
“Assalamu’alaikum! Luna! tolong keluar sebentar dong lun! gue bisa jelasin semuanya!.”suara Resti terdengar dari luar.
“Wa’alaikumsalam! kalian ngapain lagi? gue kan udah bilang! kali iniii aja gue minta buat sendiri dulu!.”jawabku.
“Tapi Lun! kalo gak hari ini juga di selesain, masalah ini gak akan kelar! please Lun gue mohon! Sebentaaaaar aja!.”pinta Resti.
“Oke.”
Kami bertiga duduk di taman belakang rumahku. Resti pun menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi.
“Biar kalian gak salah paham lagi, izinin gue buat jelasin apa yang udah terjadi. Jadi gini Lun, Al. Tadi emang kak Muhsir ngajak gue buat ngomong cuma 4 mata sama dia. Tapi bukan berarti kalo gue punya hubungan khusus sama dia! dia ngajak gue ngomong 4 mata itu karna dia mau minta nomor kita bertiga?.”jelas Resti.
“What? minta nomor? buat apa?.”tanya Alya heran.
“Iya. Gue juga gak tau apa maksud dia mintain nomor kita bertiga! dia cuma bilang kalo nanti malem kita pasti bakal tau sendiri.”jawab Resti.
“Terus lo kasih nomor kita tanpa ada persetujuan dari kita gitu Res? Egois lo!.”ucapku.
“Ya nggak ada salahnya juga kan gue kasih nomornya buat dia? lagian kan kita udah kenal lama sama dia? gak mungkin juga buat dia macem-macem sama kita?.”terang Resti.
“Tapi kan se-nggaknya lo bisa minta izin dulu sama kita?.”ucapku.
“Udah lah Lun, lagian bener juga kok kata Resti. Kita kan udah lama kenal dia? jadi gak mungkin juga sia berani macem-macem ke kita? mungkin aja maksud kak ustadz lo itu semata-mata buat jaga tali silaturahmi dia sama kita? secara kan sebentar lagi dia mau lulus? jadi yaudahlah biarin aja! yang penting semua udah jelas kan? udah gak ada lagi salah paham? yaudah kita berdamai kaya dulu lagi.. Luna, Resti dan Alya.”lerai Alya.
“Iya ssip.. dan gue mau minta maaf Lun sama lo kalo tadi gue emang sempet bikin lo Envy. sumpah deh gak ada maksud buat gue bikin lo envy.”ucap Resti.
“Okelah tak masalah.. yang penting semua uah jelas kan? tinggal tunggu aja apa yang akan terjadi nanti malem.”jawabku.
“Ssip gitu donk! ini baru sahabat gue.”ucap Alya di sambut dengan pelukan kami bertiga.
“Okelah karna sekarang udah jelas, dan karna waktu sudah menjelang sore, gue sama Alya pamit pulang dulu ya! besok kita cerita lagi okey.”ucap Resti.
“Okey Hati-hati ya.”
“Ssip Assalamu’alaikum.”
“Wa’alaikumsalam.”
Keesokan harinya. Kami pun berkumpul di tempat biasa.
“Hey hey gue mau cerita nih.”ujar Alya dengan nada tidak sabar.
“Iya nih gue juga.”ucapku.
“Pasti tentang SMS tadi malem yeh? sama gue juga dapet. Tapi aneh nya, di sms itu tertulis kalau kita harus nemuin mereka di taman belakang sekolah setelah sholat dhuha? kalo lo gimana?.”tanya Resti.
“Iya iya Res bener banget! gue juga gitu.”jawabku.
“Kok sama ya? apa jangan jangan…….”ucapan Alya pun menggantung karna Bel masuk berbunyi dan kami segera berlari menuju kelas masing-masing.
Selesai jam pelajaran pertama dan kedua. Bel waktu dhuha pun berbunyi. Aku pun segera menuju loker nomor 14 ku dan segera beranjak keluar. Resti dan Alya sudah menungguku untuk segera ke Masjid melaksanakan sholat dhuha.

~ Selesai Sholat Dhuha ~
“Hmm jadi Fixnya kita temuin gak nih?.”tanya Resti.
“Temuin aja nyook?.”
“Tapi kayanya taman sepi banget deh?.”
“Yaudah coba aja dulu.”
Kami pun terus berjalan menuju taman sekolah. tak lama kaki kami menyusuri jalan menuju taman. terdengar suara seseorang yang sudah tak asing lagi.
“Luna! Resti! Alya! Sini…!.”panggil salah seorang lelaki dari arah taman.
Kami pun segera menghampiri orang itu. semakin dekat semakin hati kami berdegup kencang. dan akhirnya sampailah kami tepat di depan laki-laki itu.
“Kak Muiz?.”tanya Alya heran.
“Iya Al, ini kak Muiz. Makasih ya kalian udah mau dateng ke tempat ini.”jawab kak Muiz.
“Mmmbbb iya kak, tapi apa maksud dari semua ini kak?.”
“Ayo ikut kakak.”ajak kak Muiz menuju kursi taman yang disitu sudah duduk 2 orang laki-laki yang tidak lain adalah kak Ustadz dan kak Ardi.
“Kak Muhsir? Kak Ardi?.”tanyaku heran.
“Silahkan duduk.”jawab kak Ustadz.
“Aduh makin bingung nih gue. Maksud kakak kakak ini apa sih ngajak kita kesini?.”tanyaku
“Jadi gini, kita bertiga itu sengaja ngajak ketemu kalian disini buat ngobrol bareng gitu.”jawab kak Muiz.
“Ngobrol? Loh bukanya kita udah biasa ngobrol bareng kak?.”tanya Alya.
“Iya jadi kita mau kenal lebih deket aja gitu sama kalian.”jawab kak Ardi.
“Tapi kak kita gak ngerti sama apa yang kakak kakak maksud itu.”ujar Resti.
“Ya jadi gini, emang semua ini ide gue,gue punya rencana buat ngadain pertemuan semacem TRIPEL DATE gitu. tujuan nya ya buat mengenal lebih jauh tentang kalian gitu deh.”jelas kak Ustadz.
“Jadi Intinya?.”tanyaku.
“Okeh to the point aja deh, intinya kalian mau gak jadi pacar kita?.”celetus kak Ardi.
“Aduuh ini lagi bikin kita tambah bingung deh, omongan nya dari tadi mutar muter mutar muter. jadi pacar? kita? kalian? haduh pusing deh.”jawab Resti.
“Rempong emang nih ye, gini aja deh. Mmmbbb Luna, sebenernya kakak udah lama suka sama kamu, dan kamu tau gak kenapa kemarin kakak minta nomor kamu ke Resti? sebenernya kakak cuma tau aja gimana ekspresi kamu ngeliat kakak ngbrol cuma empat mata sama Resti.”jelas kak Ustadz.
“Oh masalah itu? udah beres kok. udah gak ada yang perlu di bahas lagi.”jawabku.
“Bukan, kakak tau kemaren kamu sempet ada konflik sama Resti. Nah, sekarang kakak udah dapet buktinya dan sekarang kakak mau kamu jadi pacar kakak, kamu mau kan jadi pacar kakak? untuk yang pertama dan terakhir Lun? sumpah demi apapun! kakak, kak Muiz dan kak Ardi belum pernah pacaran! karna kita selalu beranggapan kalau pacaran cuma bisa ngerusak peesahabatan. Tapi nggak untuk kali ini! Luna mau kan jadi pacar kakak?.”tanya kak Ustadz.
“Kakak juga! Alya mau kan jadi cewe kakak? dihari ini! di tempat ini.. Alya gak akan ngecewin kakak!.”pinta kak Muiz.
“Dan Resti! Resti mau kan nerima kakak? Resti mau kan jadi pacar kakak untuk yang pertama dan terakhir? walaupun mungkin kakak bukanlah yang pertama buat Resti! Please kakak mohon banget deh.”susul kak Ardi dengan tatapan penuh harap.

Suasana pun mendadak hening seiring dengan terucapnya kata-kata dari tiga lelaki pujaan kami. Hanya diam seribu bahasa, diam terpaku hingga suara indah itu memecahkan lamunan kami.
“Hey jadi gimana keputusan nya dek?.”ujar kak Ustadz.
Tanpa disadari, kami bertiga pun menjawab”OKE !”dengan refleks dan serempak. kami pun saling menatap dan tertawa bersama.”TRIPEL DATE”ya! semua temanku sudah tak asing lagi dengan sebutan itu. Kini taman itu hanyalah saksi bisu kisah cinta kami. masa-masa indah dimana kami bercanda dan tertawa bersama menikmati indahnya kisah kita.”PACARAN”ya! kata itu kini tak lagi hinggap di antara kami. Semua hanyalah kenangan dan mereka hanyalah mantan pacar. Karena di akhir tahun lalu kami resmi menjalin hubungan resmi dalam ikatan suci”PERNIKAHAN”. Namun tak memutuskan tali silaturahmi bagi kami. Kami pun merayakan bulan madu bersama dengan mengunjungi Baitulloh untuk melaksanakan ibadah umroh. Kini kami pun hidup bahagia dengan pasangan kami masing-masing. Lelaki pujaan dan Wanita dambaan yang dulu hanya impian dan kini menjadi kenyataan.